JawaPos.com – Keinginan Lionel Messi hengkang dari Barcelona mengalami babak baru. Kali ini, otoritas La Liga mengeluarkan pernyataan resmi bahwa mereka mendukung keputusan Barcelona dalam adu kontrak melawan Messi.

"Perjanjian saat ini masih berlaku. (Tim yang berminat) harus membayar klausul pelepasan senilai 700 juta EUR. Dan itu satu-satunya jalan keluar," tulis pernyataan resmi La Liga.

Presiden Barcelona Josep Maria Bartomeu dan dewan direksi telah menyatakan bahwa mereka tidak akan membiarkan Messi pergi dengan status bebas transfer. Mereka siap bertemu Messi jika La Pulga ingin membahas kontrak baru.

La Liga mengatakan jika Messi ingin hengkang, maka ia harus menjunjung tinggi aturan klub.

Messi tidak bisa pergi begitu saja hanya dengan putus kontrak.

  • Baca juga: Messi hengkang, Spanyol bakal rugi pendapatan pajak Rp 868,1 miliar

Pada Sabtu (29/8), Barcelona memecat tim legal mereka. Pasalnya, salah satu alasan Messi mengajukan free transfer berasal dari saran firma hukum Cuatrecasas.

Barcelona tahu ini. Mereka dilaporkan sangat marah. Para direktur Barcelona menganggap Cuatrecasas & # 39; keterlibatan menjadi tidak bisa diterima.

Munculnya sengketa hukum antara pemain dan klub tersebut membuat FIFA dan Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) kemungkinan akan terlibat.

Jika Messi hengkang, efeknya tidak hanya akan dirasakan Barcelona. Tapi juga pesta di luar La Blaugrana.

Tanpa Messi, Barca bisa menghemat pengeluaran anggaran pada pos gaji pemain. Padahal, dari dana gaji sebesar EUR 391 juta (Rp 6,78 triliun) untuk pemain Barca tiap musimnya, ada EUR 70,7 juta (Rp 1,22 triliun) yang atau hampir 20 persennya dihabiskan hanya untuk membayar Messi.

Pemerintah Spanyol, Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) dan Liga Sepak Bola Spanyol (LFP) juga merasakan dampaknya. Terutama otoritas pajak Spanyol.

Baca:  Kalahkan Leipzig, PSG Catat Sejarah ke Final Liga Champions

Laporan surat kabar Spanyol Sport menyebutkan bahwa keuangan Spanyol per tahun akan kehilangan potensi pendapatan hingga EUR 50 juta (Rp.868,1 miliar). Itulah jumlah potongan pajak yang dibayarkan Messi setiap tahun.

Dengan pandemi Covid-19 saja, nilai penawaran hak siar televisi yang semula ditargetkan sebesar EUR 2.111 juta (Rp 36,6 triliun) hanya mampu mencapai EUR 1.915 juta (Rp 33,2 triliun). Jika Messi pergi, jumlah itu akan sangat berkurang.